1 Rabiul-Awwal 1444  |  Selasa 27 September 2022

basmalah.png

Di Milenium Baru: Akankah Barat Kembali ke Paganisme?

Di Milenium Baru: Akankah Barat Kembali ke Paganisme?

Fiqhislam.com - Penulis dan filsuf Prancis Chantal Delsol percaya bahwa “kemanusiaan” sebagai referensi yang menggantikan iman Kristen dalam masyarakat kontemporer adalah kebangkitan nilai-nilai Kristen seperti belas kasih, toleransi, pertobatan, pengampunan, dan kesetaraan untuk semua. Tetapi nilai-nilai ini tidak lagi dikaitkan dengan agama, tetapi hanya didasarkan pada humanisme.

Dalam bukunya The End of the Christian World, Chantal Delsol mengatakan bahwa peradaban yang bergantung pada hukum Kristen, sejatinya telah layu sejak akhir abad ke-20. Ketika Kekristenan menurun sebagai sumber sentral hukum, adat dan moral, sebagai akibat modernitas menang atas dominasi Kristen yang berjaya selama hampir 16 abad.

Delsol – pendiri Hannah Arendt Research Institute – percaya bahwa apa yang dia sebut “tanda-tanda runtuhnya peradaban Kristen” telah mulai terbentuk sejak lama. Khususnya sejak pemberontakan melawan adat dan hukum gereja di Renaisans.

Dan selama Abad Pencerahan, ketika Kekristenan memasuki tahap yang sulit pada saat modernitas membutuhkan pengakuan kebebasan hati nurani. Gagasan yang tentu saja ditolak oleh Gereja Katolik, yang tetap memusuhi liberalisme dan individualisme.

Dengan demikian, selama dua abad, agama Kristen berusaha mempertahankan pengaruhnya, tetapi ia terbentur dengan tuntutan modernisasi dan pelepasan kebebasan pribadi.

Tren abad ke-21?

Tahun 2021, sebuah jajak pendapat yang dilakukan oleh French Institute of Public Opinion (Ifop) baru-baru ini menunjukkan – untuk pertama kalinya – bahwa lebih dari separuh orang Prancis tidak lagi percaya pada Tuhan. Dan pada musim Natal tahun 2021 kemarin, jajak pendapat lain oleh Pew Research Center on Religion menemukan bahwa 21% orang dewasa AS menggambarkan diri mereka sebagai Katolik, identik dengan bagian Katolik dari populasi pada tahun 2014.

Saat ini, sekitar tiga dari sepuluh orang dewasa AS (29%) “tidak beragama” – orang yang menggambarkan diri mereka sebagai ateis, agnostik atau “tidak ada yang khusus” ketika ditanya tentang identitas agama mereka. Orang Kristen yang mengidentifikasi diri sendiri dari semua jenis (termasuk Protestan, Katolik, anggota Gereja Yesus Kristus dari Orang-orang Suci Zaman Akhir, dan Kristen Ortodoks) membentuk 63% dari populasi orang dewasa.

Milenial, yang mencakup sebagian besar orang dewasa Amerika di bawah usia 40 tahun, menjadi generasi pertama di mana orang Kristen menjadi minoritas. Dalam artikelnya di surat kabar Amerika The New York Times, penulis Christopher Caldwell mengatakan bahwa banyak orang Amerika merasa negara mereka telah menjadi kurang religius daripada sebelumnya.

Apakah ini hanya mode di tahun ini atau akan menjadi tren sepanjang abad ini?

Mungkin ini adalah proses yang lebih dalam dan inilah argumen dari buku teoritikus politik Prancis Chantal Delsol bahwa mereka sedang mengalami akhir dari peradaban Kristen, sebuah peradaban yang dimulai (mungkin) ketika kaum paganisme Romawi kalah melawan Kristen di akhir abad keempat. Paganisme adalah istilah yang lazim digunakan komunitas Kristen awal di Romawi pada abad ke-4 guna membedakan keimanan mereka dari praktik dan tradisi para pemuja dewa, dan menjadi salah satu kategori pembeda yang penting dalam proses Kristenisasi di luar Eropa dan menjadi sasaran Kristenisasi, red)

Namun, buku Delsall memberikan indikasi yang jelas bahwa yang berakhir bukanlah iman Kristen dengan ritus dan kepercayaannya, tetapi hanya budaya Kristen. Yaitu cara masyarakat dan seni Kristen dijalankan, dan juga filosofi dan gagasan yang muncul di bawah pengaruhnya.

Delsol mengakui bahwa iman telah berkurang tetapi masih tetap ada. Sementara ‘Kristen radikal’ terus ditentang oleh kaum liberal sekuler.

Tetapi penulis Caldwell, yang telah menulis 3 buku tentang sejarah agama dan budaya, melihat bahwa itu masih terlalu dini. Di Barat, lanjutnya, “Masyarakat Kristen adalah sumber norma budaya dan tabu masyarakat kita. Tetapi telah terjadi perang budaya, perdebatan sengit tentang hati nurani, patung, pernikahan homoseksual dan pendeta yang berhubungan seks dengannya anak-anak (pedofilia).”

Orang Kristen – kemudian – melakukan apa yang bisa disebut ‘pembalikan standar’. Di Roma mereka sangat menghargai apa yang dianggap tercela oleh orang Romawi dan mengutuk banyak hal yang dihormati orang Romawi. Terutama dalam hal-hal yang berkaitan dengan seks dan keluarga.

Penulis mengatakan bahwa apa yang terjadi hari ini dapat dibandingkan dengan saat itu, karena karakter Kristen sedang dihapus dari kehidupan budaya Barat, yang mengungkapkan banyak motif pagan yang tersembunyi. Namun sejatinya paganisme tidak memiliki definisi yang kuat dalam sejarah Kristen.

Karena ada yang menolak wahyu Kristen, menyembah banyak dewa, menyembah alam atau agnostik dan sebagainya. Tentu saja, tambah penulis Caldwell, Reflections on the Revolution in Europe: Immigration, Islam, and the West (2009), budaya pagan Roma bukanlah bukti gemilangnya peradaban Kristen.

Seperti orang-orang kafir Roma yang percaya bahwa runtuhnya kepercayaan mereka akan berarti runtuhnya Roma kuno. Banyak kaum konservatif di Abad ke-21 juga berpikir hal yang sama tentang erosi nilai-nilai Kristen dengan alasan bahwa ‘kebebasan masyarakat Kristen’ telah bertentangan dengan hukum Kristen itu sendiri. Jika hukum runtuh maka peradaban akan berjaya.

Menurut laporan sebelumnya oleh Al-Jazeera Net, gerakan “kafir modern” digambarkan sebagai salah satu aliran keagamaan yang paling menonjol di Barat dalam beberapa dekade terakhir, dan beberapa peneliti telah melihat kebangkitannya sebagai transformasi alami mengingat meluasnya sekularisme dan penolakan terhadap sistem tradisional Kristen.

Orang Kristen Eropa dan Amerika percaya bahwa paganisme modern hanyalah aspek lain dari materialisme Barat yang menolak agama dan peran apa pun yang dimilikinya dalam kehidupan manusia. Masa lalu Eropa yang legendaris dan ritual misteriusnya telah memenuhi kebutuhan spiritual dan mengisi kekosongan emosional dari generasi baru di Barat.

Etika Kristen

Namun Delsol tidak sepenuhnya sepakat akan hal itu. Ia melihat ketika kaum Kristen sekarang meminjam (tanpa pengakuan) nilai-nilai pagan yang diganti oleh Kekristenan (seperti filsafat Stoic atau sumpah kedokteran Hippocrates). Dan dengan cara yang sama ideologi progresif pasca-Kristen saat ini sangat membantu ‘kekristenan’.

Mengapa arus progresif menggunakan konsep pernikahan Kristen untuk menyatukan pasangan homoseksual misalnya, daripada menciptakan institusi baru yang kurang dipengaruhi oleh nilai-nilai Kristen (selain pernikahan). Jawabannya adalah bahwa ini adalah ‘cara bertahap’ (sedikit demi sedikit) di mana perubahan budaya telah terjadi.

Filsuf Chantal Delsol telah menggambarkan dirinya sebagai ‘liberal konservatif’ dan mendirikan Hannah Research Institute pada tahun 1993. Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Prancis Le Figaro, Delsol menegaskan bahwa peradaban Barat, yang lahir dengan berakhirnya Kekaisaran Romawi, adalah campuran dari peradaban Yunani, Romawi, Yahudi dan Kristen.

Dan oleh karena itu tidak ada keraguan bahwa kematian Kekristenan menggoyahkan pilar-pilar peradaban Barat dan mengubah ciri-cirinya tetapi hal itu tidak menyebabkan hilangnya peradaban itu. Filsuf Perancis percaya bahwa “humanisme” sebagai acuan yang menggantikan iman Kristen dalam masyarakat kontemporer adalah kebangkitan nilai-nilai Kristen seperti belas kasihan, toleransi, pertobatan, pengampunan dan kesetaraan untuk semua. Tetapi nilai-nilai ini tidak lagi dikaitkan dengan iman Kristen, hanya didasarkan pada humanisme.

Persaingan Barat

Jadi, jika peradaban lain datang untuk menggantikan agama Kristen, tidak akan terjadi guncangan besar seperti diterimanya ateisme atau nihilisme. Tetapi ini lebih pada peradaban yang bersaing dengan logikanya sendiri atau setidaknya gaya interpretasi moralnya yang berbeda.

Dalam Kekristenan, sebagai agama, memiliki ajaran tentang cinta dan toleransi (jika ada yang memukul pipi kiri Anda, harus pula Anda menyodorkan pipi kanan.) Namun bagi Kekristenan sebagai sebuah budaya, di sisi lain dapat menimbulkan duplikasi dan kontradiksi.

Kekristenan telah menghasilkan beberapa pengkhotbah yang gigih, secara halus, tetapi selalu ada ketegangan antara ajarannya (teori) dan pencariannya akan kekuasaan politik. Orang tidak boleh ragu terhadap agama Kristen, karena dalam beberapa hal sistem Barat secara umum telah menjadi serupa dengan sistem pagan Roma, dimana agama dan moral dipisahkan, agama adalah masalah utama.

Sementara moral ditentukan dan dipaksakan oleh elit masyarakat, yang menyebabkan konsekuensi suram bagi kebebasan berpikir. [yy/hidayatullah]

Hariono Madari