29 Dzulqa'dah 1443  |  Rabu 29 Juni 2022

basmalah.png

Fiqhislam.com - Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengatakan hampir 1.500 anak yang direkrut oleh pemberontak Houthi di Yaman tewas dalam pertempuran pada tahun 2020, dan ratusan lainnya pada tahun berikutnya.

Dalam sebuah laporan kepada Dewan Keamanan (DK) PBB, para ahli mengatakan pemberontak masih merekrut anak-anak, menggunakan kamp musim panas dan masjid untuk menyebarkan ideologi mereka.

Mereka menambahkan bahwa serangan udara terhadap pemberontak oleh pasukan pimpinan Saudi masih menimbulkan banyak korban sipil.

Dalam laporan setebal 300 halaman, panel tersebut mengatakan telah menerima daftar 1.406 anak yang direkrut oleh Houthi yang tewas di medan perang pada 2020 dan 562 antara Januari dan Mei tahun berikutnya.

"Anak-anak diinstruksikan untuk meneriakkan slogan Houthi 'matilah Amerika, matilah Israel, kutuk Yahudi, kemenangan bagi Islam'," kata kantor berita Associated Press mengutip empat anggota panel ahli.

"Di satu kamp, anak-anak berusia tujuh tahun diajari membersihkan senjata dan menghindari roket,” lanjutnya.

Dia meminta semua pihak menahan diri dari menggunakan sekolah, kamp musim panas dan masjid untuk merekrut anak-anak dan merekomendasikan sanksi bagi siapa saja yang tidak melakukannya

Pemberontak, yang menguasai ibu kota Sanaa, diketahui menggunakan jaringan perantara global yang kompleks untuk mendapatkan komponen penting untuk sistem senjata mereka guna menghindari embargo senjata PBB.

"Semua pasukan militer dan paramiliter yang setia kepada otoritas yang berbasis di Sanaa termasuk dalam definisi ini," tambahnya.

Seperti diketahui, terjadi peningkatan pertempuran setelah serangan pesawat tak berawak Houthi terhadap sekutu pemerintah Uni Emirat Arab (UEA) dua minggu lalu.

Lebih dari 10.000 anak telah tewas dalam perang yang dimulai pada 2015 lalu. Lalu puluhan ribu orang dewasa juga tewas sebagai akibat langsung dari pertempuran, dengan jutaan mengungsi dan di ambang kelaparan.

Pada 21 Januari, serangan udara di sebuah pusat penahanan di barat laut kubu Houthi di Saada menewaskan lebih dari 70 orang. Kondisi ini mendorong PBB dan AS menyerukan diakhirinya eskalasi. [yy/Susi Susanti/okezone]