25 Dzulqa'dah 1443  |  Sabtu 25 Juni 2022

basmalah.png

Fiqhislam.com - Anda dapat memilih: Anda mendapatkan vaksin atau saya akan mengirim Anda ke penjara,” kata Presiden Flipina Duterte di Tagalog saat berpidato yang direkam sebelumnya pada Senin malam (21/6).

Filipina memulai program vaksinasinya pada bulan Maret. Namun ada laporan tentang jumlah pemilih yang rendah di beberapa pusat vaksinasi di negara itu, meskipun orang-orang juga dilaporkan berebut untuk mendapatkan pasokan vaksin Pfizer BioNtech yang terbatas.

Duterte menyatakan bahwa dia semakin jengkel dengan mereka yang disebut "orang-orang bodoh ini", yang menolak untuk divaksinasi. Dia kemudian mengancam akan menyuntik mereka yang menolak divaksin dengan tembakan yang ditujukan untuk babi". "Kalian semua keras kepala."

Otoritas kesehatan di Filipina telah mencatat 2.311 kasus COVID-19, penyakit yang disebabkan oleh virus corona hingga Rabu pekan lalu. Sedikitnya 96 orang tewas.

Jocy Lopez, 47 tahun, yang memimpin kelompok warga, mengatakan mereka terpaksa melakukan protes sebab tidak punya makanan karena menjalani lockdown. “Kami di sini untuk meminta bantuan karena kelaparan. Kami belum diberi makanan, beras, sembako atau uang tunai. Kami tidak punya pekerjaan. Kepada siapa kita berpaling, ”katanya sebelum ditangkap.

Seorang warga lainnya mengeluh bahwa dengan ditangkapnya para suami dan warga laki-laki lainnya, banyak keluarga yang harus berjuang lebih keras lagi untuk mendapatkan makanan.

Kelompok-kelompok aktivis HAM mengutuk penangkapan itu dan mendesak pemerintah untuk mempercepat pelepasan bantuan tunai yang dijanjikan di bawah program perlindungan sosial sebebar 200 miliar peso (4 miliar dolar AS) untuk membantu keluarga miskin dan mereka yang kehilangan pekerjaan di tengah penguncian.

“Menggunakan kekuatan dan penahanan yang berlebihan tidak akan memadamkan perut kosong orang-orang Filipina yang, hingga hari ini, tetap ditolak dari permintaan bantuan tunai yang dijanjikan untuk orang miskin,” kata kelompok hak-hak perempuan Gabriela.

Warga lain kemudian menggelar unjuk rasa menuntut pembebasan mereka yang ditangkap. Mereka mengarak poster bertuliskan “tes massal bukan penangkapan massal”.

Wilayah utama Filipina utara Luzon adalah rumah bagi lebih dari 57 juta orang yang kini hidup di bawah status penguncian selama sebulan terakhir. Eksekutif provinsi dan kota dari bagian lain negara itu juga telah meluncurkan langkah-langkah serupa di komunitas mereka. Kini lebih dari 100 juta orang di bawah karantina. [yy/republika]

 

Fiqhislam.com - Anda dapat memilih: Anda mendapatkan vaksin atau saya akan mengirim Anda ke penjara,” kata Presiden Flipina Duterte di Tagalog saat berpidato yang direkam sebelumnya pada Senin malam (21/6).

Filipina memulai program vaksinasinya pada bulan Maret. Namun ada laporan tentang jumlah pemilih yang rendah di beberapa pusat vaksinasi di negara itu, meskipun orang-orang juga dilaporkan berebut untuk mendapatkan pasokan vaksin Pfizer BioNtech yang terbatas.

Duterte menyatakan bahwa dia semakin jengkel dengan mereka yang disebut "orang-orang bodoh ini", yang menolak untuk divaksinasi. Dia kemudian mengancam akan menyuntik mereka yang menolak divaksin dengan tembakan yang ditujukan untuk babi". "Kalian semua keras kepala."

Otoritas kesehatan di Filipina telah mencatat 2.311 kasus COVID-19, penyakit yang disebabkan oleh virus corona hingga Rabu pekan lalu. Sedikitnya 96 orang tewas.

Jocy Lopez, 47 tahun, yang memimpin kelompok warga, mengatakan mereka terpaksa melakukan protes sebab tidak punya makanan karena menjalani lockdown. “Kami di sini untuk meminta bantuan karena kelaparan. Kami belum diberi makanan, beras, sembako atau uang tunai. Kami tidak punya pekerjaan. Kepada siapa kita berpaling, ”katanya sebelum ditangkap.

Seorang warga lainnya mengeluh bahwa dengan ditangkapnya para suami dan warga laki-laki lainnya, banyak keluarga yang harus berjuang lebih keras lagi untuk mendapatkan makanan.

Kelompok-kelompok aktivis HAM mengutuk penangkapan itu dan mendesak pemerintah untuk mempercepat pelepasan bantuan tunai yang dijanjikan di bawah program perlindungan sosial sebebar 200 miliar peso (4 miliar dolar AS) untuk membantu keluarga miskin dan mereka yang kehilangan pekerjaan di tengah penguncian.

“Menggunakan kekuatan dan penahanan yang berlebihan tidak akan memadamkan perut kosong orang-orang Filipina yang, hingga hari ini, tetap ditolak dari permintaan bantuan tunai yang dijanjikan untuk orang miskin,” kata kelompok hak-hak perempuan Gabriela.

Warga lain kemudian menggelar unjuk rasa menuntut pembebasan mereka yang ditangkap. Mereka mengarak poster bertuliskan “tes massal bukan penangkapan massal”.

Wilayah utama Filipina utara Luzon adalah rumah bagi lebih dari 57 juta orang yang kini hidup di bawah status penguncian selama sebulan terakhir. Eksekutif provinsi dan kota dari bagian lain negara itu juga telah meluncurkan langkah-langkah serupa di komunitas mereka. Kini lebih dari 100 juta orang di bawah karantina. [yy/republika]

 

Ancam Penjarakan

Alasan Duterte Ancam Penjarakan Warga Tolak Vaksin Covid-19


Fiqhislam.com - Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengancam akan memenjarakan warganya yang menolak divaksinasi Covid-19. Ancaman itu disampaikan saat Filipina berupaya meningkatkan inokulasi guna mencegah penyebaran varian delta yang sangat menular.

"Jika Anda adalah orang yang tidak divaksinasi dan pembawa (virus) potensial, untuk melindungi orang-orang, saya harus mengasingkan Anda di penjara," kata Duterte pada Senin (21/6) malam.

Terkait hal itu, dia memerintahkan para kepala desa di negaranya untuk mendata warganya yang menolak divaksinasi Covid-19. Duterte telah menghentikan rencana melanjutkan pembelajaran tatap muka. Pemerintahannya pun mempertahankan aturan wajib mengenakan masker di ruang publik.

“Gelombang pertama (Covid-19) benar-benar menghabiskan sumber daya pemerintah. Satu lagi (gelombang) akan menjadi bencana bagi negara ini. Itulah mengapa semakin ketat Anda, semakin baik,” ujarnya.

Duterte mengatakan tidak akan mematuhi proses peradilan tentang bagaimana pemerintahannya menangani pandemi. Hal itu disampaikan setelah pengacara di provinsi tengah Cebu mempertanyakan protokol pengujian dan karantina gugus tugas nasional.

Sejauh ini, Filipina telah mencatatkan lebih dari 1,36 juta kasus Covid-19 dengan korban meninggal mencapai 23.749 jiwa. [yy/republika]