25 Dzulqa'dah 1443  |  Sabtu 25 Juni 2022

basmalah.png

Fiqhislam.com - Pria bersenjata menyerang satu madrasah di kamp pengungsi Rohingya di perbatasan Bangladesh-Myanmar, Jumat (22/10/2021). Tujuh orang dan beberapa orang lainnya terluka akibat serangan itu.

“Para penyerang menembak beberapa korban dan menikam orang yang lain dengan pisau,” ungkap seorang kepala polisi daerah.

Pembunuhan itu terjadi ketika ketegangan meningkat di kamp-kamp yang menampung lebih dari 900.000 pengungsi Rohingya dari Myanmar, setelah seorang pemimpin komunitas Rohingya ditembak mati di luar kantornya tiga pekan lalu.

Empat orang tewas seketika dalam serangan Jumat dan tiga orang lainnya meninggal di rumah sakit di kamp Balukhali. Polisi tidak mengatakan berapa banyak orang yang terluka.

“Kami menangkap satu penyerang segera setelah insiden itu,” papar Shihab Kaisar Khan, kepala wilayah batalyon polisi bersenjata Bangladesh.

“Pria tersangka pelaku penembakan ditemukan dengan pistol, enam butir amunisi dan pisau,” ungkap dia. [yy/sindonews]