AGENDA MUSLIM

BERITA & ARTIKEL TERKINI

  1. Umat Islam Harus Bersyukur Punya FPI
    Jumat, 21 November 2014
  2. Ichsanudin Noorsy: Jokowi Naikkan Harga BBM Atas Tekanan IMF
    Jumat, 21 November 2014
  3. Injiil Mathius Adalah Kitab Yahudi
    Jumat, 21 November 2014
  4. Benjamin Netanyahu: "Kami Akan Padamkan Intifadah 2014 Dengan Tangan Besi"
    Jumat, 21 November 2014
  5. Chuck Hagel: Bashar Al Assad Banyak Ambil Keuntungan Dari Serangan Udara Koalisi Internasional
    Jumat, 21 November 2014
  6. Kristenisasi Sudah Melewati Batas Kesabaran
    Jumat, 21 November 2014
  7. Ditolak Bergabung dengan Koalisi Amerika, Ini Kata Presiden Assad
    Jumat, 21 November 2014
  8. Mickael Dos Santos, Ia Katolik, Penari Tecktonik dan Kini Algojo ISIS
    Jumat, 21 November 2014
  9. Pemuka Agama di Timur Tengah Umumkan Deklarasi Wina
    Jumat, 21 November 2014
  10. Hamas Rencanakan Pembunuhan Terhadap Menlu Israel
    Jumat, 21 November 2014
  11. Indonesia Bela Al-Aqsha
    Jumat, 21 November 2014
  12. Pembiayaan Syariah Terhadap UMKM Capai Rp 112 Triliun
    Jumat, 21 November 2014
  13. Belarusia Larang Foto Berhijab di KTP dan Paspor
    Jumat, 21 November 2014
  14. Masjid di Havana Siap Dibangun
    Jumat, 21 November 2014
  15. Belajar dari Konflik Kosovo-Serbia
    Jumat, 21 November 2014
  16. Tantangan yang Dihadapi Mualaf Kian Berat
    Jumat, 21 November 2014
  17. UU Penodaan Agama Dihapus, Indonesia Bakal Kacau
    Jumat, 21 November 2014
  18. Rezeki Kita, Soal Rasa
    Kamis, 20 November 2014
  19. Enam Adab Muslim Dalam Urusan Hutang-Piutang
    Kamis, 20 November 2014
  20. Syeikh Raid: Intifadah Datang, Bebaskan Al-Aqsha atau Ikuti Janji Israel-AS Yang Sia-Sia?
    Kamis, 20 November 2014
  21. Mengapa Orang Beragama Lebih Sehat?
    Kamis, 20 November 2014
  22. Stallone dan Schwarzenegger Ajak Hollywood Bantu Teroris
    Kamis, 20 November 2014
  23. Erdogan: Umat Islam Tidak Percaya Diri
    Kamis, 20 November 2014
  24. Muslim Amerika Ingin Klarifikasi UEA Soal Daftar Teroris Mereka
    Kamis, 20 November 2014
  25. Analis: Jika Serius, AS Harus Bekerjasama Dengan Tentara Suriah
    Kamis, 20 November 2014
  26. Jaksa Mesir Tuntut Hukuman Mati bagi Morsi
    Kamis, 20 November 2014
  27. Mualaf Kelahiran Vietnam Ini Dicabut Status Kewarganegaraannya di Inggris
    Kamis, 20 November 2014
  28. NATO Kelabakan Rusia Tingkatkan Kekuatan Militernya di Ukraina Timur
    Kamis, 20 November 2014
  29. Korut Marah Diseret ke Mahkamah Pidana Internasional
    Kamis, 20 November 2014
  30. 'Dewa' Berpengikut Ribuan Orang di India Ditangkap Polisi
    Kamis, 20 November 2014
Gowa, Kesultanan Islam di Timur Nusantara PDF Print E-mail

Gowa, Kesultanan Islam di Timur Nusantara

Fiqhislam.com - Pada abad ke-16 M, di wilayah timur nusantara—Sulawesi Selatan—berdiri sebuah kerajaan yang amat kuat bernama Kesultanan Gowa.

Tak diketahui secara pasti, awal mula berdirinya kerajaan itu. Menurut fakta-fakta yang ada, raja Gowa pertama memerintah pada abad ke-13 M.

Kerajaan Gowa tercatat sebagai salah satu kerajaan paling tua di wilayah Indonesia bagian timur, selain Kerajaan Luwu dan Kerajaan Bone.

Pada awalnya, penguasa dan rakyat Gowa adalah penganut animisme. Kekuasaan Gowa meliputi daerah pesisir semenanjung bagian selatan Ujungpandang sampai ke Bulukumba.

Gowa mencapai puncak kejayaannya ketika berubah menjadi kesultanan Islam. Tepat pada malam Jumat 9 Jumadil Awal 1014 H/ 22 September 1605 penguasa Gowa memeluk agama Islam. Dua tahun kemudian, Raja Gowa XIV I Manga’rangi Daeng Manra’bia atau Sultan Allaudin—penguasa Gowa pertama yang memeluk Islam—mengeluarkan dekrit.

Isinya, Kerajaan Gowa dan Tallo menjadikan Islam sebagai agama resmi kerajaan. Seluruh rakyat yang bernaung di bawah kerajaan itu harus menerima Islam sebagai agamanya. Pada puncak kejayaannya, kekuasaan Kerajaan Gowa meluas sampai ke Manado, Sumbawa, Gorontalo, dan Tomini.

Kesultanan Gowa memiliki peran besar dalam penyebaran Islam di wilayah Sulawesi. Kerajaan Gowa-Tallo berhasil menaklukkan beberapa kerajaan di Pulau Sulawesi, salah satu tujuannya untuk melakukan Islamisasi. Bahkan, Kesultanan Gowa menaklukkan sejumlah kerajaan dan akhirnya memeluk Islam.

Menurut Lontara Bilang (catatan raja-raja Gowa-Tallo—Red), pada masa pemerintahan Raja Gowa X (1546-1565), Tunipalangga, telah ditemukan sebuah perkampungan Muslim di Makassar, yang penduduknya terdiri atas pedagang Melayu yang berasal dari Campa, Patani, Johor, dan Minangkabau.

Berdasarkan catatan itu pula, pada masa pemerintahan Tunijallo (1565-1590) telah didirikan sebuah masjid di Mangallekanna, tempat para pedagang bermukim. Kehadiran para pedagang Muslim tersebut membawa pengaruh terhadap penduduk setempat.

Menurut Ensiklopedi Islam, agama Islam berkembang di wilayah Sulawesi Selatan melalui dua tahapan. Pertama, secara tidak resmi, penyebaran Islam terjadi melalui jalur perdagangan.

Tahapan kedua, Islam secara resmi diterima oleh Raja Gowa-Tallo ketika tiga orang datuk yang berasal dari Kota Tengah, Minangkabau, berkunjung ke wilayah itu.

Guna memperkuat posisinya sebagai kerajaan Islam di kawasan timur nusantara itu, Kerajaan Gowa-Tallo pun sempat menjalin kerja sama dengan kerajaan Islam lainnya, khususnya Kesultanan Mataram di Jawa. Hingga kini, Islam menjadi agama mayoritas di wilayah Sulawesi Selatan.

Kerajaan Gowa. Inilah salah satu kerajaan besar di nusantara yang pernah berkuasa di wilayah timur, Pulau Sulawesi.

Menurut Ensiklopedi Islam terbitan Ichtiar Baru Van Hoeve (IBVH), wilayah kekuasaan Gowa meliputi daerah pesisir semenanjung bagian selatan Ujungpandang sampai ke Bulukumba.

Pada puncak kejayaannya, kekuasaan Kerajaan Gowa meluas sampai ke Manado, Sumbawa, Gorontalo, dan Tomini. Pada awalnya, ibukota kerajaan itu bernama Somba Opu.

Lalu, berubah menjadi Makassar. Ujungpandang yang pernah menjadi nama ibukota Provinsi Sulawesi Selatan pada masa itu adalah nama salah satu benteng Kerajaan Gowa.

Di era modern ini, Gowa menjadi salah satu kabupaten di Sulawesi Selatan. Tidak ada data yang pasti mengenai awal mula berdirinya Kerajaan Gowa. Berdasarkan fakta-fakta yang ada, kerajaan itu sudah berdiri sejak awal abad ke-13 M. Kesultanan Gowa bertahan hingga abad ke-20 M. Sejak 1947, kerajaan itu tak lagi memiliki kekuasaan.

Kerajaan Gowa juga tercatat sebagai salah satu kerajaan paling tua di wilayah Indonesia bagian timur, selain Kerajaan Luwu dan Kerajaan Bone. Sejak berdiri, Kerajaan Gowa sangat menonjol peranannya dalam meletakkan adat istiadat Bugis-Makassar di Sulawesi Selatan.

Gowa juga memiliki peran penting dalam bidang perekonomian di wilayah nusantara pada masa itu. Semua bahan-bahan perdagangan penting diangkut dari ibukota kerajaan, Somba Opu, oleh pedagang-pedagang dari tanah Jawa, Sumatra, dan Melayu ke pelabuhan-pelabuhan internasional di Indonesia bagian barat.

 

Kerajaan kembar

Di awal abad ke-15 M, Kerajaan Gowa memasuki era baru. Sebab, di bagian utara Ujungpandang juga sempat berdiri Kerajaan Tallo. Pada masa itu, Raja Gowa ke-6 bernama Tunatangka'lopi, mempunyai dua orang anak laki-laki; yang sulung bernama Batara Gowa, menjadi Raja Gowa menggantikan ayahnya; dan adiknya diangkat menjadi Raja Tallo.

Kemudian, muncullah kerajaan kembar bernama Kerajaan Gowa-Tallo. Sejak raja Tallo ketiga, raja-raja Tallo menjadi mangkubumi Kerajaan Gowa.

Jalannya pemerintahan sehari-hari berada di bawah pengawasan mangkubumi atas nama raja. Ibukota Somba Opu memperkuat pertahanannya dengan mendirikan dinding tembok dari batu bata di sekeliling kota.

Dalam perkembangannya, Kerajaan Gowa-Tallo tampil sebagai pemegang hegemoni politik di kawasan nusantara bagian timur.

Pada masa pemerintahan raja Gowa ke-9 dan 10, wilayah kekuasaan kerajaan diperluas hingga menjangkau Pangkajene, Sidenreng, Sawito, Soppeng, Lamuru, dan Bulukumba.

Pada masa itu, kehidupan rakyat Gowa-Tallo juga mengalami kemajuan. Rakyatnya giat sekali mengembangkan keahlian pada berbagai bidang kerajinan, seperti membuat barang-barang hiasan emas, berbagai alat senjata, mesiu, dan kapal.

Berkembangnya Gowa-Tallo menjadi salah satu kerajaan yang kuat di Kepulauan nusantara tak lepas dari faktor meningkatnya kegiatan perdagangan di kawasan Indonesia bagian timur.

Letak Kerajaan Gowa-Tallo yang sangat strategis di semenanjung barat daya Pulau Sulawesi menjadikannya sebagai tempat transit para pedagang dari barat nusantara ke timur, khususnya Maluku, yang terkenal sebagai penghasil rempah-rempah.

Jatuhnya Malaka ke tangan Portugis juga menjadi berkah bagi Kerajaan Gowa. Betapa tidak. Para saudagar Muslim kemudian mengalihkan kegiatan dagang mereka ke kawasan timur. Kendati bukan penghasil rempah-rempah seperti halnya Maluku, Gowa-Tallo menjadi sangat penting sebagai tempat singgah para pedagang.

Para saudagar berlabuh ke wilayah Kerajaan Gowa untuk mendapatkan perbekalan dalam pelayaran mereka.

Sejak saat itu, wilayah Kerajaan Gowa-Tallo ramai dikunjungi para pedagang, baik dari nusantara maupun dari negara-negara asing.

Pada 1538, pada masa pemerintahan raja Gowa ke-9, Somba Opu banyak dikunjungi oleh para pedagang Portugis.

Selain untuk berdagang, mereka juga bermaksud menyebarkan agama Katolik. Namun, usaha mereka tidak berhasil karena Islam telah lebih dulu berkembang di daerah itu.

 

Imigran Muslim

Ensiklopedi Tematis Dunia Islam: Asia Tenggara mengungkapkan, migrasi para pedagang Muslim dari kawasan barat nusantara ke wilayah Kerajaan Gowa-Tallo berlangsung secara intensif, setelah beberapa pusat perdagangan di kedua belahan Selat Malaka terus-menerus mendapat serangan militer Kesultanan Aceh.

Pada saat yang sama, pelabuhan-pelabuhan di Jawa Timur, yang sebelumnya berfungsi sebagai penyalur makanan untuk kebutuhan para pedagang dalam pelayaran, mulai merosot akibat kebijaksanaan ekspansi wilayah Kesultanan Mataram dan selanjutnya diambil alih oleh Gowa-Tallo.
 
Bersamaan dengan kemunculan Gowa-Tallo terjadi pergeseran dalam jaringan perdagangan dan rute pelayaran di nusantara. Bila sebelumnya jalur perdagangan adalah dari Selat Malaka ke Jawa Timur, dan kemudian Maluku, meluas melalui Selat Sunda, Makassar, dan selanjutnya Maluku.

Sejak akhir abad ke-16 M, Kerajaan Gowa-Tallo berkembang dan selanjutnya menjadi kerajaan Islam terkemuka di kawasan timur nusantara.

 

Metamorfosis Kerajaan Gowa

Gowa merupakan kerajaan terbesar setelah Kerajaan Sriwijaya dan Majapahit yang pernah berkuasa di wilayah nusantara.

Berdasarkan fakta-fakta sejarah yang ada,  kerajaan itu diperkirakan sudah berdiri sejak awal abad ke-13 M. Masyarakat dan penguasa Kerajaan Gowa menganut kepercayaan animisme.

Seiring berkembangnya Gowa menjadi pusat perdagangan di kawasan timur nusantara, para saudagar Muslim mulai berniaga ke wilayah itu.

Perlahan tapi pasti, ajaran Islam pun mulai bersemi di daerah kekuasaan Kerajaan Gowa. Agama Islam tak hanya menarik bagi masyarakat, tapi juga para penguasa kerajaan itu.

Menurut Ensiklopedi Islam terbitan Ichtiar Baru Van Hoeve (IBVH), penguasa Gowa pertama yang memeluk Islam adalah I Manga'rangi Daeng Manra'bia yang bergelar Sultan Alauddin Tumenanga ri Gaukanna (berkuasa 1593-1639).

Ia adalah raja Gowa ke-14. Kerajaan Gowa pun bermetamorfosis menjadi sebuah kesultanan. Karena sejak 1605 M, Islam menjadi agama resmi.

Setelah Sultan Alauddin wafat pada 1639, takhta Kesultanan Gowa diduduki I Mannuntungi Daeng Mattola yang bergelar Sultan Malikussaid. Sultan Malikussaid merupakan penguasa Gowa ke-15. Ia wafat pada 1653 setelah memerintah selama 14 tahun (1639-1653).

Putra Sultan Malikussaid yang bernama I Mallombasi Daeng Mattawang menggantikannya sebagai raja Gowa ke-16. Setelah dinobatkan menjadi raja, ia mendapat gelar Sultan Hasanuddin (memerintah pada 1653-1669). Pada masa pemerintahannya, Gowa menghadapi penyerangan kompeni Belanda (VOC).

Sultan Hasanuddin akhirnya harus mengakui keunggulan tentara Belanda dan terpaksa menyetujui perjanjian perdamaian yang dituangkan dalam Perjanjian Bongaya pada 27 Juni 1669.

Dua hari kemudian, pada 29 Juni 1669, Sultan Hasanuddin menyerahkan takhta kesultanan kepada putranya I Mappasomba Daeng Nguraga yang mendapat gelar Sultan Amir Hamzah.

Saat naik takhta usianya baru 13 tahun. Sultan yang masih muda itu tidak lama memerintah. Sultan Amir Hamzah wafat pada 7 Mei 1674. Takhta kesultanan akhirnya diduduki saudaranya, I Mappaossong Daeng Mangewai Karaeng Bisei, yang bergelar Sultan Ali. Sultan Ali hanya berkuasa selama tiga tahun (1674-1677).

Sesudah mengalami kekalahan pada 1669, raja-raja Gowa sesudah masa pemerintahan Hasanuddin bukan lagi raja-raja yang merdeka dalam penentuan politik kenegaraan. Mereka tidak lagi mempunyai kekuatan tentara maupun armada kapal.

Dan semenjak itu, kekuasaan Belanda dipusatkan di Kota Makassar, sementara Perjanjian Bongaya selalu diperbarui dan pada 1894 sudah sangat mengikat kekuasaan raja. [yy/republika]

 

ARTIKEL LAIN

Free joomla themes, hosting company.